Ronsen's Blog

Makan Bareng

Saturday, June 14, 2014

Gua pengen ngomongin tentang kode etik makan bareng yaitu masalah pembayaran. Ada bedanya antara makan bareng sama cowok dan cewek, yang lagi pdkt dan dengan teman biasa. Tentu saja ini menurut pengalaman yang pernah gua jalanin. Jadinya bisa saja beda dengan kalian.

Kalau teman biasa setiap kali lu ngajak dia, tentu saja pas pembayaran sesuai dengan keikriban kalian berteman. Kalau teman akrab biasanya yang bayar yang ditinggal terakhir karena yang lain udah pada kabur duluan. Biasanya modusnya kalo nggak beli rokok atau mo jemput ceweknya masing-masing terus pura-pura lupa udah makan dua mangkok mie pangsit.

Di lain waktu, gua sering ngajak cewek yang gua suka ataupun teman cewek makan bareng. Biasanya ini kalo gua udah bete di kosan. Gua udah siapin dana yang banyak untuk bayarin dia. Biar dibilang gentleman juga sih. Jangan coba-coba ngajak cewek deh tapi pas bayaran ternyata sendiri-sendiri. Mending lu potong tuh burung lu. Dan buat cewek, bukan berarti elu dibilang matre kalo sering gua bayarin. Itu kode kalo gua suka sama elu. Siap-siap aja suatu saat gua tembak. Dor!

Nah yang aneh itu ngajak teman cowok. Ini terjadi mungkin di kampung gua aja. Pas gua di Jakarta gua jarang ketemuan begini. Kalo cowok-cowok di sini kalo diajak berarti elu harus bayarin dia juga. What the fuck! Gitu deh reaksi gua pertama kali dengar yang teman gua ngomong begini. Makanya pas gua pindah dari Jakarta sampai sekarang belum pernah ngajak teman cowok jalan bareng buat having fun. Ataupun pas ngajak, gua udah kasih aba-aba dulu kalo nanti bayarnya masing-masing, kalo nggak yah mending gua ngajak cewek dong.